Materi atau Isi Porgram dalam Pembelajaran

Materi atau Isi Porgram dalam Pembelajaran

Isi atau materi program tidak lain ialah bidang studi atau mata pelajaran yang telah terpilih berdasarkan kriteria keilmuan dan kegunaannya, yang dapat menunjang tercapainya tujuan konstitusional. Mata pelajaran pada dasarnya adalah pengetahuan dan pengalaman manusia pada masa lampau yang di susun secara logis, sistematik, melalui prosedur dan metode keilmuan. Sementara itu bidang studi ialah kumpulan atau penggabungan dari sejumlah mata pelajaran serumpun.


Bidang studi adalah terjemahan dari broadfield. Misalnya bidang studi IPA terdiri dari gabungan mata pelajaran Fisika, biologi, astronomi, kimia, dan lainnya. Bidang studi IPS, gabungan dari mata pelajaran Sejarah, Ilmu Bumi, Sosiologi, Antropolgi, Ekonomi, dan lainnya.

Untuk setiap tingkat pendidikan, mata pelajaran yang tergabung dalam suatu bidang studi tidaklah sama. Misalnya di SMP yang termasuk bidang studi IPS adalah mata pelajaran Sejarah, Geografi, Kependudukan, Ekonomi Koperasi, dan tata buku/hitung dagang. Setiap bidang studi atau mata pelajaran kemudian ditetapkan ruang lingkup (scope) dan urutan penyajiannya berdasarkan kelas/semester (sequences).

Ada dua aspek penting dalam menentukan ruang lingkup bahan, yakni tingkat kedalaman bahan dan keluasan bahan. Jadi, sekalipun mata pelajarannya sama, misalnay sejarah, tetapi tingkat kedalaman dan keluasan bahan Sejarah di SMP berbeda dengan Sejarah di SMA.

Itulah sebabnya penyusunan kurikulum untuk beberapa bidang studi/mata pelajaran menganut teori spiral kurikulum.

Dalam kurikulum, penentuan ruang lingkup bahan hanya terbatas kepada penetapan pokok bahasan/sub pokok bahasan. Sementara itu isi dari setiap pokok bahasan/sub pokok bahasan disusun dan diurutkan lagi dalam buku pelajaran. Oleh sebab itu, penulisan buku pelajaran harus mengacu kepada kurikulum.

Mengenai urutan penyampaian bahan, yakni pendistrubusian pokok bahasan berdasarkan kelas/semester, menggunakan alur keilmuan yang ada dalam bidang studi/mata pelajaran tersebut. Biasanya berlaku aturan dari yang mudah menuju kepada yang sulit, dari yang sederhana menuju kepada yang kompleks, dari yang sifatnya mendasar menuju kepada yang lebih khusus, dan dari yang factual menuju kepada konseptual.

Oleh sebab itu, harus tercermin adanya bahan yang tingkat kedalaman dan keluasannya berbeda antara kelas I dengan kelas II di SMP atau di SMA. Bahan di kelas II relative lebih luas, lebih dalam dari bahan yang diberikan di kelas I, bukan sebaliknya.

Baca juga: Memahami Tujuan Program dalam Pembelajaran

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel